BPN 30 Day Blog Challenge, Challenge

5 Film Recommended Untuk Para Ibu

Saya suka menonton film. Sayangnya, sekitar 3 tahun terakhir, waktu untuk menonton film berkurang drastis. Apalagi ke bioskop, sejak punya si kecil, blas nggak pernah nonton lagi.

Namun, sesekali saat selo, saya menyempatkan diri untuk menonton film. Meskipun biasanya nggak tuntas hahaha. Untungnya, teman kiri kanan saya di tempat kerja suka menonton film juga. Jadi, kalau ada rekomendasi film bagus, saya pasti dapat bocoran. Kalau “terdengar” bagus banget, saya biasanya intip-intip dikit.

Btw, saya tipe penonton yang nggak masalah dengan spoiler. Jadi, saya bisa menonton mulai awal, tengah, atau akhir–dan tetap bisa menikmatinya.

Nah, pada tantangan kali ini, saya akan menulis tentang film-film yang recommended untuk para ibu. Ini beberapa film yang membekas di hati, tetapi (lagi-lagi) belum sempat direview.

1. Panic Room (2002)

Ini tuh film lama banget. Kristen Stewart aja masih imut-imut gitu. Tampaknya, ia memang sudah punya bakat akting sebelum populer di film vampir ganteng.

Selain Stewart, pemeran utamanya adalah Jodie Foster. Kalau Foster sih terkenal all out banget saat memerankan tokoh yang suka bikin jantungan. Oh, ya, genre film ini lebih ke thriller dengan bumbu-bumbu dramatis.

Ceritanya, Meg Altman (Jodie Foster) adalah seorang wanita yang sudah bercerai. Ia bersama anaknya yang menderita diabetes, Sarah (Kristen Stewart), tinggal di sebuah rumah yang memiliki safe room. Ruangan ini berbentuk seperti lift, tetapi lebih lebar. Isinya juga lengkap. Namanya aja safe room, jadi memang benar-benar aman.

Suatu kali, ada 3 perampok yang membobol rumah mereka. Untungnya, mereka berhasil masuk ke safe room. Namunnn apa mau dikata, obat Sarah ketinggalan di luar. Padahal, obat itu harus disuntikkan tepat waktu.

Ya, mau nggak mau, Meg harus cari jalan supaya ia bisa keluar dari safe room, mencari obatnya, lalu kembali lagi ke dalam tanpa ketahuan. Adegan ini super menegangkan , pokoknya.

Melalui film ini, saya belajar bagaimana seorang ibu berani menghadapi ketakutan demi menyelamatkan anaknya.

Jodie Foster juga memerankan tokoh yang hampir sama di Flight Plan, ibu yang kehilangan anaknya di pesawat. Genrenya juga sama. Hanya saja, oleh orang-orang di pesawat, Foster dianggap mengalami halusinasi. Padahal mah dia memang benar-benar terbang bersama si anak di pesawat.

2. Rabbit Hole (2010)

Tahun 2014, saya pernah menulis review tentang film Rabbit Hole di blog bayangan. Judulnya Rabbit Hole, Merayakan Kehilangan di dalam Semesta Paralel.  Ini review film yang sangat membekas di hati meskipun waktu itu saya belum menikah, apalagi punya anak. Saat itu, saya juga masih rajin nulis review, baik film maupun buku hehe.

Ceritanya, Becca (Nicole Kidman) adalah seorang ibu yang kehilangan anaknya karena ditabrak. Danny, sang anak, baru berusia sekitar 5 tahun. Lagi lucu-lucunya. Meskipun dari luar Becca tampak riang dan normal, sebenarnya di dalam hati ia sangat depresi.

Namun, benar kata orang. Hanya waktu yang bisa menyembuhkan luka. Setelah merenung dalam-dalam, Becca berhasil bangkit dari rasa kehilangan.

Ada salah satu filosofi penting yang disajikan melalui film ini, yaitu tentang Semesta Paralel. Ini adalah teori tentang kemungkinan serta kenyataan alternatif yang bisa saja terjadi dalam hidup ini.

Singkatnya, ada begitu banyak kemungkinan yang bisa saja terjadi dalam hidup kita. Ada banyak “aku” dan “kamu” di luar sana. Yang kita alami saat ini hanya salah satu versi dari sekian banyak kemungkinan.

Nah, untuk lebih jelasnya, silakan langsung tonton aja film bergenre drama ini. Memang alurnya agak lambat. Dijamin, pasti akan mbrebes mili. Tapi, jangan sampai ikutan murung ya.. Hehe.

3. Room (2015)

Room adalah drama independen yang dibintangi oleh Brie Larson. Larson yang berperan sebagai sosok seorang ibu bernama Joy dalam film ini berhasil menggaet penghargaan sebagai aktris terbaik di Piala Oscar. Film ini bercerita tentang seorang wanita yang disekap selama 7 tahun. Dari orang yang menyekapnya, ia hamil dan akhirnya memiliki seorang anak, Jack (Jacob Tremblay).

Di dalam ruangan penyekapan itu, ia membesarkan si anak. Bayangin aja, sejak kecil, hingga berusia 5 tahun, Jack nggak pernah melihat dunia luar. Joy mengajarkan Jack bahwa dunia itu hanyalah selebar ruangan yang mereka tinggali.

Namun, Joy tetap berniat untuk kabur dari penyekapan. Ia pun mencari akal untuk menyusupkan Jack ke luar. Saat Jack sudah di luar, di situlah mulai terlihat adegan drama yang sangat mengharukan. Untungnya, si penyekap ditangkap dan Joy bisa kembali bebas.

4.  Wonder (2017)

Saya memperoleh rekomendasi film bagus dari teman. Lucu katanya. Judulnya Wonder. Ceritanya tentang seorang seorang anak bernama Auggie (lagi lagi Jacob Tremblay) yang berusia 10 tahun dan mengalami kelainan sejak lahir. Ia telah menjalani sejumlah operasi, tetapi wajahnya masih terlihat aneh.

Ibu Auggie (Julia Roberts) mendidik anaknya di rumah dengan metode homeschooling. Namun, pada suatu titik, ia ingin si anak bisa bergaul seperti anak normal lainnya. Jadi, ia pun mendaftarkannya ke sekolah umum setempat. Tapi, itu keputusan berat. Karena wajahnya yang berbeda, Auggie kerap mendapatkan perlakuan yang tidak menyenangkan.

Dan… hati ibu mana yang tidak tersayat-sayat melihat si anak tersakiti seperti itu? Sayangnya lagi, sang ibu tidak mungkin untuk terus-menerus berada di samping Auggie. Namun, lama-kelamaan, anak laki-laki ini akhirnya berhasil mengontrol situasi dan memiliki teman.

Meskipun bikin terharu, film drama ini juga bergenre comedy. Apalagi dengan kehadiran Owen Wilson membuat suasana menjadi kocak. Perasaan penonton diaduk-aduk, antara mau menangis atau tertawa. Haha.

Saya merekomendasikan banget film ini bagi seorang ibu. Menarik banget pokoknya. Ada nilai-nilai moralnya juga.

5. Shutter Island (2010)

Saya taruh ini di bagian akhir karena mungkin agak “berbeda” dari yang sebelumnya. Namun, menurut saya film ini memiliki makna yang sangat dalam.

Film yang dibintangi Leonardo diCaprio ini bercerita tentang Teddy, seorang laki-laki yang sering mengalami mimpi buruk. Mengusung tema thriller, film ini memang cukup menegangkan. Namun, kalau nggak suka dengan film yang beralur lambat, sebaiknya abaikan rekomendasi ini hehe. Sempat nangkring di puncak box office, film ini rupanya cukup digemari.

Mengapa film iniShutter Island saya rekomendasikan untuk ditonton? Supaya waspada aja sih. Film tentang seorang wanita yang “tega” menenggelamkan ketiga anaknya ini, adalah hal paling konyol, tetapi mungkin terjadi dalam skala mikro pada siapa pun. Entah apa pun penyebabnya, mungkin baby blues akut, atau depresi yang tidak tertahankan. Akhirnya, anak menjadi korban. Ngeri..

Nah, itu 5 film recommended menurut saya. Sekarang, saya lebih suka nonton di iflix sih. Selain karena cukup lengkap, saya juga bisa menonton sebagian-sebagian (sesuai waktu yang tersedia hahaah) tanpa repot harus setel lagi. Biayanya juga terjangkau.

Oh, iya, kalau nggak suka film dan lebih suka musik, cek blog Mbak Dian untuk mendapatkan 5 rekomendasi musik yang seru untuk didengarkan.

Bagaimana dengan kamu, apa film yang paling berkesan bagimu?

#Tulisan ini diikutsertakan dalam BPN 30 Day Blog Challenge–Day 10 “5 film, musik, atau buku yang direkomendasikan”.

16 thoughts on “5 Film Recommended Untuk Para Ibu”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *