JURNAL

Rabu, 11 September 2019 — 3yo2mo

Mainan Ketinggalan

Jadi, salah satu kebiasaan W adalah suka banget bawa mainan ke sekolah. Sejak dulu tuh. Ada aja yang diajak ikut. Kadang cuma 1 biji, kadang sampe 1 kantong plastik *tepok jidat* Itu tuh udah semacam ritual sebelum berangkat. Nyariin dulu siapa yang berhak ikut. Kalo mainannya bisa ngomong, mungkin mereka bakal teriak-teriak gitu minta diajak.

Nah, hari ini W bawa mainan ABC. Itu lho, huruf-huruf mainan warna-warni. Belum kenal huruf, cuma mungkin suka aja sama warna-warnanya. Beberapa dia udah hafal sih kayak S dan A karena sering lihat di jaket ayahnya.

Sesampainya di sekolah, mainan biasanya langsung masuk kantong. Harusnya sih nggak boleh dibawa. Karena bakal bisa memancing keributan. You know. Anak-anak kalau tau mainan baru langsung excited. Jadinya rebutan. Akhirnya ya diimbau untuk menyimpan mainan di tas kalau udah sampe di area sekolah.

Nah, sorenya ternyata mainan W nggak ketemu. Mungkin ketlingsut. Saya nggak apa-apa, tapi W jadi sedih gitu. Bahkan minta dibelikan yang baru karena mainannya hilang. Astaga Nak. Nggak semua bakal semudah itu menyelesaikan masalah. Meskipun murah dan ibu punya uang, bukan gitu caranya menyikapi kehilangan..

Ngucapin Makasih Lagi..

Uhhh, ternyata yang aku ceritain kemarin nggak begitu tepat. W bukan hanya ngucapin makasih untuk hal-hal yang material aja. Ketika saya bantu dia untuk pake baju, ayahnya bawakan buku-buku, dan masih banyak lagi, dia dengan senangnya bilang makasih. Bukan cuma sekali, tetapi berkali-kali. Dan nadanya itu lho huwaaaa.. makasih juga ya Nak, sudah mau jadi anak Ibu dan Ayah.

Ngobrol dan Dongeng Sebelum Tidur

Saya dan W punya ritual baru: ngobrol sebelum tidur. Awalnya, saya dan ayahnya sibuk ngobrol lalu dia merasa diabaikan. Akhirnya, dia juga mau ngobrol-ngobrol sama ibunya. Nggak mau kalah banget.

Akhirnya, saya pun selalu ngajak dia ngobrol tiap mau tidur. Dia senang banget. Isi ngobrolnya ya gituah. Seputar aktivitasnya hari itu, misalnya tadi makan apa? Tadi main sama siapa? Tadi temennya yang ini ada ga? Dan semacamnya. Kadang, jawabannya kurang masuk akal haha tapi nggak apa-apa. Bukan jawabannya yang penting. Tapi, saya ingin W menyadari bahwa ibunya selalu bisa diajak ngobrol. Dia selalu bisa curhat. Ibu tidak akan menghakimi atau menuduhnya macem-macem. Ibu bisa dipercaya.

Selain ngobrol, saya juga belajar mendongeng. Iyess. Saya mempersiapkan diri dengan membaca buku dongeng dari Gramedia Digital. Saya baca, hafalkan, dan coba menceritakan kembali, tentu saja dengan ekspresi yang total haha. Eh, dia senang banget.

Cerita dongeng pertama saya adalah tentang Sapi dan Kerbau yang tidak bersyukur. Saya usahakan cerita saya bisa ia bayangkan. Saya pake tokoh-tokoh yang ia kenal. Saya contohkan dengan hal yang ia lakukan. Yaa, mendongeng untuk anak usia 3 tahun memang butuh latihan guys. Tapi kalau udah bisa, akhirnya malah menikmati. Dan bisa improvisasi. Yes!

Susah BAB

Dua tiga hari ini W susah BAB. Dia memang nggak begitu suka makan sayur. PR nih. Buah juga kadang-kadang. Dan kebetulan stok buah lagi nggak ada.

Nah, kalau dia susah BAB, kasian banget. Dia masih belum bisa BAB di WC. Jadi, cuma duduk gitu sambil ngangkat dua kakinya. Susah banget kan. Makanya nggak bisa keluar. Keluar pun cuma dikiiit. Dan itu berulang berapa kali. Capeknya bolak balik ke kamar mandi.